Pengikut comel saya :)

Link Exchange HERE !

Cerpen - Dino Dan Riko


GOMBAK
11 MALAM
               
                Dino terus merangkak perlahan.Mencari ihsan sang manusia yang bolehdirinya yang sudah lemah tak bermaya.Dino terus meraung tidak henti agar manusia mendengar rintihan jiwanya yang kesakitan selepas seorang lelaki memukul kakinya dengan begitu teruk sekali hingga hampir terkoyak kulit kaki menampakkan dagingnya yang sudah mula berbau.  

                Bumi Gombak mula menangis dengan laju.Dino mula gelisah.Dino pantas cuba merangkak dengan lebih laju tanpa menghiraukan kesakitan yang dialami.Difikiran Dino,hanya nyawanya perlu diselamatkan.Dino menolehkirikanan.Tiada kenderaan melalui jalan besar itu.Dino pantas merangkak laju.Dino menoleh dan bunyi hon mengejutkan dirinya………….

________________________________________________________________________

“Kak,betul ke nak beli dua kucing ni?” soal penjual kucing

“Ya dik.Akak beli.Bagi RM400 boleh?” Tanya Masitah tidak memandang penjualtersebut.Leka membelai kucing Parsi di hadapan mata.

Si penjual kucing mengeluh.Berfikir dalam.Kucing dua ekor ni sahabat karib,pastikah ada yang sudi menjaga?Fikir si penjual itu.

“Baik kak, kucing ni jaga elok elok ya.” Jawab si penjual itu akhirnya.

Kalau dia dera kucing ni,aku kawin je dengan dia.Dera dia pulak. Bisik hati penjual kucing itu.

        Masitah tersenyum dan membayar cash sebanyak RM400.Si penjual mengambil wang itu dan masuk ke dalam poketnya.Dia pantas mengambil sangkar dan letak di dalam kereta Masitah.Masitah terus mengucapkan terima kasih dan menghidupkan enjin Wira.

          Masitah meletakkan kereta ke dalam porch.Keluardan mengambil duaekor sekaligus.Masitah menutup pintu kereta dengan menggunakan  kaki.
Masitah membelai kucing Parsi yang baru dibeli.Dia tersenyum dan terus mendukung dua ekor kucing Parsi itu dengan penuh kasihsayang.Hadiah untuk sang pria pujaan.Dia pasti si dia bakal menyukai kucing Parsi yang berharga RM400 ini menjadi satu kenangan terindah antara dia dan sang pria itu.Dua hari berfikir hadiah yang sesuai,kucing menjadi pilihan.Fikirnya,pasti si pria sunyi duduk keseorangan dikala dia sedang bekerja di luar.


         Masitah membuka pintu rumah.Mata Masitah pantas melihat ada sepasang kasut tumit tinggi berwarna merah di hadapan pintu.Hairan.Dia hanya pemilik sneakers.Bila pula dia pakai ala ladies?Fikir Masitah.Masitah terus menutup pintu dan pantas meletakkan kucing di atas sofa.Masitah pantas ke bilik.Masitah terduduk dan menutup mulut taktala ternampak sesuatu yang tidak diduga dan harinya sudah dicemari dengan kenyataan yang tak mungkin dimaafkan lagi.

      Masitah terus menjerit dan sang Pria terkejutdari tidurnya yang lena…bersama sang Wanita yang terkejut melihat Masitah yang memandangnya dengan penuh dendam.Sang Pria memandang dan bangun.Mengambil pakaian dia dan sang Wanita.Sang Pria terus ke arah Masitah dan cuba memeluk Masitah dengan harapanMasitah mendengar bait bicaranya.Masitah pantas undur dan menampar sang Pria. Pria terkejut dan cuba menenangkan Masitah.Tanpa disedari sang Pria sendiri , dia menampar Masitah buat pertama kali apabila Masitah menghamburkan bicara yang menggelagak jiwa mudanya.

“Setan,aku doakan kau mati dalam keadaan ngeri!” teriak Masitah hingga Pria menamparnya tanpa sedar.Terduduk Masitah

“Maaf…you..I…” sang Pria sedar dan cuba membetulkan keadaan.

Masitah mula bangkit dari duduknya.Masitah membuka pintu dan pantas mengambil kucing Parsi dua ekor dan membaling kedua dua ekor ke luar rumah.Dua ekor kucing Parsi itu berlari laju.Masitah mengunci pintu.Masitah pantas berlari ke bahagian dapur.Pantas matanya melihat pisau.Sang Pria dan Wanita mula terkejut.Sang Wanita bersuara.Cuba menenangkan Masitah yang sudah seperti dirasuk syaitan.

“Jangan buat kerja gila” ucap Sang Wanita.

Masitah memandang tajam dan…………….

_________________________________________________________________________


              Dino mengeluh.Baru saja dibeli sudah pula dihalau.Gila manusia berotak tapi emosi lebih.Bentak Dino.Dino memandang sahabatnya yang kesedihan.Dia sedar sahabatnya mahukan kasih sayang manusiatapiapakahdaya, diri mereka berdua cuma bahan untuk didera.Dahulu ada Pakistan membela tapi gila pula asyik mendera rakannya.Nasib baik Dino pendiam.Tapi sahabatnya rakus dan tidak mampu berhenti menjerit apabila mereka berdua ditinggalkan hampir 4 hari kerana tiada makanan.Mujurlah selepasitu ada sudi menyelamtkan dan membela mereka berdua dengan baik selama 3 minggu.Kini dijual pulak pada wanita yang dilamun cinta…tapi dihalau pula tak lama kemudian.

“Kau jangan risau.Sama sama kita berdikari ya Riko” ujar Dino

“Kau kuat.Aku?”ujar pula Riko.

“Kita sama sama merasa kuat.Aku dan kau sudah bersama lama.”

Riko berjalan ke hadapan.Dino mengekori belakang Riko.
______________________________________________________________________________

“Aku lapar.” Kata Riko.

“ Aku pun.Tapi tak ada kedai makan” ucap Dino memandang Riko.

“Aku nak Whiskas.”omel  Riko sambil memandang Dino.

Dino  menggeleng.

“Kenapa?” soal Riko

“Kau bengap.Time macamni demand nak makanan high class.Dulu bolehlah.Sekarang,kita berjuang di jalanan mencari sesuap tulang .Itu pun dah kira rezeki nak masuk dalam perut kita tau” marah Dino

Riko hanya membisu.

“Tu ada kedai.Jom?” ujar Riko

“Masin betul mulut kau ni.” Jawab Dino.

Riko hanya berjalan megah.

Aku kan magic,kata Riko di dalam hati.
________________________________________________________________________________

Riko mula bersuara meminta simpati manusia manusia yang sedang menikmati rezeki masing masing.Semua tidak mahu memberi.Dino pula mencuba tapi tidak juga berjaya.Semua tidak melayan karenah Dino dan Riko.

“Kejam” kata Riko.

“Manusia cuma fikirkan wang,rezeki tidak mahu dikongsi bersama.” Ujar Dino.Dia memikirkan perasaan Riko juga tapi itulah manusia.Riko perlu faham

Riko hanya membisu.Riko mula berjalan lemah.
Dino mula bersalah.Dino cubamengejar tetapi Riko tidak peduli.
Dino berpatah balik ke kedai makan tadi.
Riko pasti okay selepas ini,ucap Dino sendirian.

      Dino mencuba lagi memintamakanan di kedaimakantadi.Tiba tiba seorang lelaki berkepala botak bermisai Adolf Hitler memukulnya dengan parang.Dino mengaduh kesakitan cuba meminta simpati tetapi tidak dihiraukan.Seorang kanak kanak hamper menangis melihat kekejaman dihadapan mata.Sang ibu kanak kanak  memeluk anaknya.

        
       Riko mula tidak sedap hatI.Timbul perasaan sedih dan bersalah.Memikirkan pengorbanan Dino yang dianggap seperti abangnya sendiri.Riko berpatah balik.Riko berlari pantas mencari Dino.Riko ke arah kedai yang dia pergi tadi.Riko melintas.

      Sampai di kedai tersebut , Riko terbeliak mata melihat Dino sedang bertarung nyawa.Riko terus berlari.Tanpa berfikir panjang,Riko melompat ke arah lelaki botak itu dan gigit kepala si lelaki botaki tu.Lelaki itu terkejut,lalu merentap kasar Riko dan membaling Riko ke bawah dan menetak kepala Riko.Kepala Riko berdarah.Para manusia yang melihat kekejaman lelaki botak itu menjerit.

     Lelaki botak itu tersedar dan dia menggeletar.Kesemua para manusia yang habis meratah rezeki kedainya berlalu pergi.Terlalu kecewa melihat insiden itu.Lelaki botak itu terduduk.
Dia terus melihat Dino yang terbaring menahan kesakitan kaki yang dia tetak.Riko hanya menunggu maut.Lelaki botak itu pantas berlalu dari tempat kejadian.

_______________________________________________________________________________

          Dino membuka mata setelah sekian lama tidak sedarkan diri.Melihat kakinya sudah tidak bermaya untuk digerakkan.Dino pantas melihat ke arah Riko.Dino mengagahkan diri ke arah Riko.

“Riko….bangun!” teriak Dino.

“Bangun….bangun….bangun….bangun…” ucap Dino tidak berhenti.

Mengharapkan sinar untuk Riko hidup tapi hampa.Tiada pun respon dari sahabat sejatinya.

         Riko sudah dicabut malaikat maut yang berhati syaitan.Riko sudah ke syurga.
Dino sedih.Dino menyedari Riko sudah tidak bernyawa.Dino menjilat wajah Riko buat kali terakhir dan pantas meneruskan hidupnya yang separuhn yawa.Kakinya perlu dirawat.

________________________________________________________________________________________

       Dino merangkak dengan penuh kental.Tiada sedikit pun rasa sakit menganggu meskipun kakinya sudah mula berbau.

     Malangnya,hujan membasahi bumi Gombak.Dino merasakan mautnya hampir tiba tapi Dino terus berfikiran positif.

    Tidak diduga,semasa Dino mahu melepasi jalan besar,sebuah van melanggar Dino.Dino terpelanting.Van itu membunyikan hon tetapi terus meluncur laju.Tidak menghiraukan sudah ada makhluk maut akibat dibunuh oleh dia sendiri.

Dino perlahan lahan cuba bangun tapi sudah tidak mampu lagi bernafas dengan baik.
Matanya perlahan lahan tutup.



Syurga menanti,Riko menunggu.
Selamat tinggal bumi yang kejam.

TAMAT





No comments:

Post a Comment